Ilmunesia - Belajar Mengenal Apa itu Timelapse?

Belajar Mengenal Apa itu Timelapse?

Belajar Mengenal Apa itu Timelapse?

ilmunesia.com – Ada yang bilang, orang sukses nggak pernah berhenti belajar. Iya, karena hidup ini nggak pernah berhenti mengajari kita. Orang yang berhenti belajar, otomatis berhenti meningkatkan kemampuannya. Orang yang berhenti belajar, nggak bakal berkembang. Dan terkadang, orang yang pinter adalah mereka yang selalu merasa bodoh, mereka yang selalu ingin tahu akan banyak hal. Karena mereka nggak pernah berhenti belajar dan terus belajar.
Biar bisa pinter dan sukses, gue ingin selalu belajar. Kayak beberapa waktu lalu, gue sempet belajar bikin StopMotion. Yah, belum bagus-bagus banget. Namanya juga masih belajar. Kali ini, gue coba belajar bikin Timelapse. Timelapse adalah sekumpulan foto yang diambil dengan periode beraturan, kemudian disusun jadi klip video pendek.
Periodenya lama, bisa makan waktu berjam-jam. Objek yang difoto juga biasanya objek yang pergerakannya lambat. Kayak pergerakan awan, matahari terbit/terbenam, suasana kota, bintang-bintang di langit, dan lain-lain. Sama kayak StopMotion, timelapse juga masih mengenal patokan fps (frame per second). Pada umumnya, timelapse make kecepatan 24 fps sampai 30 fps karena gerakannya terkesan smooth dan nggak patah-patah.
Artinya apa tuh, vin? 
Misalkan gini, gue pengen buat durasi video 15 detik pada kecepatan 30 fps. Jumlah foto yang harus diambil adalah 450 foto (15 detik x 30 fps). Yang membedakannya dengan StopMotion, timelapse make interval waktu antara satu foto dengan foto berikutnya. Kenapa? Karena objek yang difoto mempunyai gerakan yang lambat.
Buat timelapse awan, gue make interval 10 detik karena pergerakannya udah mulai kelihatan. Itu berarti, dalam 10 detik gue cuman dapet satu foto. Satu menit, gue dapet 6 foto. 75 menit, gue baru dapet 450 foto. Dan kalo dijadiin video dengan kecepatan 30 fps, dapet deh video timelapse berdurasi 15 detik.
Nah, biar interval antara satu foto dengan foto berikutnya lancar dan konsisten, pake fitur di kamera yang namanya interval shooting. Kalo di iPhone, gue make aplikasi iMotion. Karena ada fitur membuat video timelapse, gue tinggal ngatur deh berapa interval yang gue mau. Habis itu, tungguin hasil fotonya dan atur kecepatan videonya.
Kalo di kamera nggak ada fitur interval shooting, kalian bisa beli alat yang namanya intervalometer. Kayak gini nih:
Tinggal tentuin interval waktunya berapa lama, dan berapa foto yang mau diambil. Misalkan lagi nih, kalian pengen ngambil foto setiap 10 detik selama satu jam (60 menit). Satu menit, kalian baru dapet satu foto. Di kamera, kalian perlu set jumlah fotonya jadi 360 frame (60 menit x 6 foto). Dengan foto sebanyak itu, kalo dibuat video dengan kecepatan 30 fps hanya akan jadi video berdurasi 12 detik (360 foto : 30 fps).
Lanjut, hal yang harus ada kalo buat video timelapse adalah: 
1) Memory. Video timelapse itu memerlukan banyak foto. Kalo sampai 1000 foto lebih, pasti banyak makan memory. Jadi, harus siap-siap memory yang banyak ya.
2) Kamera. Udah pasti, ya. Kan nggak mungkin juga foto pake kalkulator. Situ mau foto apa hitung-hitungan?! Buat yang udah professional, biasanya sih pada make kamera DSLR. Gue sendiri, belum punya cukup dana, jadi make kamera seadanya. Hehehe.
3) Tripod. Ini nggak wajib, sih. Gue aja sampai sekarang cuman make ganjelan seadanya, terus gue senderin ke teralis jendela. Kuncinya: harus pinter manfaatin barang di sekitar juga. Kalo ada yang gratis, ngapain bayar? Tapi ke depannya, gue bakalan butuh tripod juga karena pengen coba bikin banyak video timelapse di luar rumah.
4) Intervalometer. Kalo punya fitur interval shooting, nggak begitu diperluin. Fungsinya: biar tangan nggak pegel karena tiap berapa detik sekali harus mencetin tombol foto.
5) Snack. Karena buat video timelapse itu memerlukan banyak waktu, snack wajib ada buat menemani kita biar nggak keliatan kurang kerjaan. Kalo buat timelapse di rumah sih, bisa ditinggalin sambil mainin laptop atau bahkan tidur dulu. Kalo buat timelapse di luar rumah, terpaksa harus ditungguin sampai selesai. Dan snack lah yang akan menemani.

Kalo nggak ditungguin… ya paling kamera, tripod, intervalometer kalian bakalan hilang.

Nggak jarang, kita juga pasti ngalamin..

6) Bosan. Jelas, bayangin aja kalo pengen buat timelapse matahari terbit. Pastinya harus nungguin dari sebelum mataharinya muncul, sampai akhirnya matahari menampakkan diri. Pengen buat timelapse awan apalagi. Bisa berjam-jam sampai pergerakannya mulai kelihatan dan berubah-ubah.
Nah, ini dia contoh video timelapse buatan gue:

Judulnya lagi ngedit postingan di blog. Yang ini make interval 5 detik. Totalnya sekitar hampir 300 foto dengan kecepatan 30 fps.

Sekian artikel kali ini, semoga bermanfaat…

 

 

Foto : Istimewa
Sumber : http://www.kevinanggara.com/2013/12/belajar-bikin-timelapse.html

LEAVE A COMMENT