Ilmunesia - Mengapa Saya Gagal Menjadi Freelancer

Mengapa Saya Gagal Menjadi Freelancer

Mengapa Saya Gagal Menjadi Freelancer

ilmunesia.com – Saya telah cukup berhasil menjadi tenaga lepas (Freelancer).Tetap membayar tagihan, klien saya merasa senang dan aku belum pernah bahagia seperti ini dalam karierku.

Sayangnya, usaha pertama saya menjadi freelancer membuat saya tidak bahagia, penuh dengan utang dan putus asa. Aku mengambil beberapa pekerjaan yang satu pekerjaan tetap dan lainnya mengajar paruh waktu yang akhirnya saya bisa lepas dari utang-utang saya.

Aku membuat banyak kesalahan pertama kalinya, seperti freelancer hebat lainnya, saya belajar dari mereka dan sekarang saya menjadi lebih baik, jadi pekerja yang kuat. Dalam posting ini, saya akan berbagi beberapa kesalahan yang menyebabkan saya gagal sebagai seorang freelancer untuk pertama kalinya.

Kesalahan-kesalahan yang membuatku gagal

Jadi, apa kesalahan-kesalahan yang menyebabkan saya gagal?

Terlalu Berpengalaman

freelance

Saya tidak ingin mengatakan bahwa saya terlalu muda waktu itu, karena saya tahu ada beberapa mahasiswa yang sukses menjadi freelancer di luar sana, tapi secara pribadi saya merasa terlalu muda dan tidak berpengalaman. Di 21 tahun, aku dipaksa keluar dari pekerjaan saya sebagai animator dan ilustrator, dan aku memutuskan untuk bermigrasi menjadi freelancer. Sayangnya, pengalaman dan portofolio yang terbatas membuat sangat sulit untuk mendapatkan pekerjaan, dan pertemuan dengan klien meninggalkan kesan tampak muda, dan klien beranggapan bahwa saya kurang ahli.

Tidak Fokus

Pelatihan saya di multimedia, animasi dan ilustrasi. Dalam karier freelance saya, saya terfokus pada semua hal-hal serta desain web, video editing, menggambar potret dan banyak lagi. Sesuatu yang mungkin bisa menghasilkan uang sedikit dalam perjalanan, tetapi saya  tetap melakukannya. Saya pikir menjadi pelaku segalanya akan mendapatkan perhatian klien saya, tapi semua cuma  memastikan bahwa aku adalah seorang yang bukan apa-apa.

Bisnis lambat

freelance4

Ketika bisnis saya melambat, saya berhenti membuat demo, berkarya dan kartu nama untuk terbuang cuma-cuma. Aku berhenti mengirimkan ilustrasi saya untuk majalah karena harga perangko terlalu tinggi. Hal ini membuat bisnis saya melambat bahkan lebih lambat sampai aku tidak bekerja sama sekali.

Tidak ada tabungan

Untuk satu ini saya sangat tidak berotak, tapi pekerjaan sebelumnya yang memaksaku menjadi freelancer sempat memberikan beberapa bantuan finansial. [quote]Aku harus terpaksa bergerak, atau mungkin berlari cepat, dalam rangka untuk menjaga tagihan saya terbayarkan. Berkurangnya rekening bank saya membuat saya putus asa untuk mengambil pekerjaan yang datang bahkan memilih yang tidak berkualitas sama sekali.

Sebuah pekerjaan paruh waktu

Saya tahu banyak freelancer hanya melakukannya pekerjaan ini paruh waktu. Tetapi ini adalah tindakan penyeimbangan. Ketika bisnis saya mulai lambat, saya menemukan pekerjaan paruh waktu untuk membantu saya membayar tagihan. Sayangnya, hal itu juga tak membuat saya lepas dari masalah. Aku tidak menjawab panggilan telepon klien sementara di tempat kerja atau membalas email segera. Aku mulai hilang tenggat waktu dan lambat laun menjadi lebih buruk.

Utang

freelance3

Antara bisnis yang lambat, kurangnya tabungan dan rendahnya pendapatan pekerjaan paruh waktu, aku seperti memeras utang lebih banyak dalam waktu singkat. Utang membuatku semakin putus asa untuk mengambil pekerjaan yang tidak saya inginkan, yang hanya berputar menjadi lebih buruk dan lebih buruk.

Klien hubungan

freelance2

Karena semua hal di atas, aku kesulitan mendapatkan dan mempertahankan klien, apalagi mendapatkan arahan. Aku adalah seorang yang sulit dijangkau di telepon, lambat membalas email, putus asa untuk bekerja dan tanpa bidang keahlian. Itulah kenapa klien tidak kembali atau merujuk saya lewat teman-teman.

Setelah mencoba dan gagal selama hampir tiga tahun, saya akhirnya menyadari bahwa saya tidak siap untuk karir sebagai freelancer dan harus mendapat pekerjaan tetap. Membangun pekerjaan saya membuat saya keluar dari utang dan mempunyai sedikit tabungan untuk usaha berikutnya, tetapi yang lebih penting, hal ini mengajarkan saya pelajaran yang sangat berharga tentang kehidupan dan bisnis yang mempersiapkan saya untuk lepas ke dunia karir yang sukses.

Bagaimana Saya Belajar Dari Kesalahan Saya

Jadi apa yang berbeda sekarang? aku sudah meninggalkan pekerjaan tetap saya dan kembali menjadi freelancer sukses selama beberapa tahun.

Experience

Setelah bekerja penuh waktu di lapangan selama hampir lima tahun, saya menjadi seorang profesional, berpengalaman dan dapat berbicara dengan otoritas penuh di bidang saya.

Fokus

Aku menjadi pendesain dan pengembang web, dan itu saja. Klien saya tahu apa yang mereka lakukan dengan saya, dan aku tahu aku hebat dengan apa yang saya lakukan.

Tabungan

Memiliki sedikit uang di bank yang ditabung secara berkala membuat saya jauh lebih percaya diri, aman, dan tidak putus asa untuk mengambil pekerjaan apa pun, bahkan dalam pergerakan bisnis yang lambat kali.

Great service

Aku menjalani hubungan dengan klien saya dengan sangat, sangat serius. Jika saya senang dengan salah satu klien saya, saya melakukan apa pun yang saya bisa untuk memastikan mereka sama-sama bahagia dengan saya. Klien yang senang akan mengundang kembali klien lain, dan pemilik usaha tahu pemilik bisnis lain. Ini adalah landasan keberhasilan saya.

Semoga bermanfaat. Terimakasih

 

 

Foto : Istimewa
Sumber : https://www.triwibowo.com/mengapa-saya-gagal-menjadi-freelancer/

LEAVE A COMMENT